Cerpen : Flavia Donella

***

“Kamu bisa kerja ngga sih? Kok bisa ada pelanggan yang komplain sama masakan kamu?”

“Saya kan udah ngasih resep rahasia turun temurun keluarga saya ke kamu. Kenapa bisa ngga enak sih?” Bos Dinda memarahinya.

Dinda melihat Lala di luar memperhatikannya.

baca juga : The Melancholy (bagian 7)

***

“Jadi sekarang kamu kerja disitu?” tanya Lala pada Dinda.

“Iya mbak,” timpalnya saat duduk di kursi taman.

“Saya ngga nyangka kamu keluar dari kantor cuma mau ngejar resep rahasia turun temurun keluarga,” tertawa kecil.

“Resep rahasia turun temurun keluarga mereka ngga seenak itu Mbak. Itu juga udah saya tambahin garem. Kalo engga kucing pun ngga kan mau makan,” ikut tertawa.

Lala meneguk minumannya. “Saya denger Mbak mau keluar negeri ya?” Dinda.

Lala hanya terdiam. “Medianya gimana mbak? Kan sayang banget.”

baca juga: “Lemah Badan, Belum Ade Can Wai” #Ngomik

***

“Selamat pagi semuanyaaaaa,” sapa Dinda.

“Pagiii” jawab yang lain.

Ada ben, Raya, dan Iren.

“Halo anak baru,” Kata Iren.

“Enak aja. Sebelum kamu di sini jadi penglaris, aku udah berjuang duluan ya sampai media ini sampai sebesar ini,” canda Dinda.

“Iya deh, senior” kata Iren.

“Oh iya, terus aku duduk dimana nih?”

“Bukannya kamu gantiin Mbak Lala?” Ben.

“Iya ya? Emang kalian rela?” Dinda.

“Engga sih Din. Kan waktu kamu pergi, kita yang tetep disini setia sama Mbak Lala. Kita bikin media ini juga sama-sama dari awal”

“Apa hebatnya kamu? Kelebihan kamu cuma satu. Ngambekan,” kata Raya. (bersambung…)

Author

Write A Comment